“FAIL” Puasa

"FAIL" Puasa by shambustory

Bismillah & Assalamu’alaikum ^_^

Setelah Senin kemarin saya gagal puasa dikarenakan pada waktu siang bolong di hari Senin itu saya kentut, hahaha.. Yang pasti bukan karena itu lah alas an puasa saya batal karena kentut tidaklah membatalkan puasa, melainkan di waktu itu saya gak sempat sahur karena saya bangun agak kesiangan yaitu jam 5 Subuh, sedangkan Adzan subuh aja berkumandangnya sekitar jam 4 Subuh.  Walhasil saya jadinya gak sahur, gak makan dan gak minum, akhirnya saya nekat aja Puasa dengan dibarengi tekad dan niat yang kuat walau gak sahur.

Waktu pun berlalu, Subuh yang gelap pun berganti menjadi siang yang panas dibarengi dengan teriknya sinar mentari. Sebenarnya dari pagi hingga siang saya cuma di rumah aja dan juga saya gak melakukan aktivitas yang berat. Tapi gak tau kenapa tiba-tiba badan saya terasa lemes dan lesu gitu, rasanya udah kayak gak punya semangat hidup, bawaanya ngantuk terus. Saya merasa di siang itu saya udah gak kuat lagi untuk meneruskan puasa, akhirnya saya memutuskan untuk membatalkan puasa saya di waktu beduk Dzuhur tiba, yaa udah kayak anak / bocah kecil aja sih yang puasa setengah hari, tapi yaa mau gimana lagi ini udah gak kuat banget soalnya, dari pada terjadi hal yang gak diinginkan lebih baik saya batalkan aja dan saya segera melahap sepiring nasi di siang itu. Dan saya katakan kalau hari Senin itu saya telah “FAIL” berpuasa. Saya ucapkan beribu kali “Saya Gagal!.” Haha, XD.

Hari pun berganti, dan sekarang sudah memasuki hari Kamis. Sebenarnya di hari Kamis ini saya berniat untuk puasa lagi. Semalam saya sudah sengaja tidur lebih awal dari biasanya dan sudah men-set alarm di ponsel pintar supaya saya bisa bangun ketika alarm tersebut berbunyi dan saya bias memanfaatkan waktu sahur atau mungkin sekalian Shalat Tahajud dengan lebih leluasa, yah bias dibilang itu udah niat banget deh. Namun gak tau kenapa ketika Subuh telah tiba, saya malah telat bangun, saya bangun gak tepat waktu. Saya sudah men-set alarm di jam 03.45, tapi di jam itu saya malah gak kebangun dan saya malah bangun sekitar jam 5 subuh kurang. Daaaaannnnn akhirnya, kembali di hari Kamis ini saya gagal puasa, saya sendiri juga bingung kenapa saya gak kebangun.

Terus gimana, menyesalkah karena gak kebangun sahur? Ya perasaan nyesel sih ada, tapi saya gak berniat buat maksain diri untuk puasa karena khawatir nanti malah nyusahin diiri sendiri kalau tiba-tiba gak kuat gitu, lagian saya juga punya kewajiban untuk mengkonsumsi obat antibiotik yang dikasih waktu saya berobat gigi kemarin di Rumah Sakit Pusat Pertamina yang mesti saya masukan ke dalam mulut yang sering berceloteh  ini 2 tablet per harinya dan sayaratnya harus diminum setelah makan, kan gak lucu kalau saya terusin puasa sementara saya gak sahur sementara saya wajib minum obat, karena gak sahur obatnya malah  gak keminum dan minum obatnya baru pas buka puasa, kemungkinan obatnya hanyak akan keminum satu tablet aja. Hal ini lah yang memantapkan saya untuk mengurungkan niat berpuasa di hari Kamis yang sekiranya berkah ini.

Lagi-lagi mau gak mau saya menyatakan diri saya “FAIL.” Saya gagal maning kali ini.Tapi saya percaya kalau kegagalan adalah sebuah kesuksesan yang tertunda, hahaha.. Semoga suatu saat nanti saya berhasil sukses menjalankan ibadah sunnah ini, Amin.. Yang sekarang lagi puasa saya ucapkan selamat dan semangat menjalaninya, saya yakin kalian bisa melawan segala macam godaan yang ada di hari ini hingga waktu buka puasa nanti, Amin. Sekian dan terimakasih, Wasslam 🙂

Advertisements

Jum’at & MATAHARIKU INDONESIAKU!

Assalamu’alaikum..

Alhamdulillah nih masih diberikan kesempatan untuk menulis blog ini, semoga postingan saya yang ini bermanfaat dan kalau memang dirasa kurang bermanfaat silahkan baca tulisan ini sampai habis dan siapa tahu ada manfaatnya dikit, hahaha..

Jadi gini, ini ceritanya waktu Jum’at kemarin.. Alhamdulillah waktu Jum’at kemarin saya diberikan kesempatan untuk melaksanakan Shalat Jum’at di Masjid Universitas Indonesia, memang sih saya sengaja meluangkan waktu untuk bisa Ibadah Jum’at karena saya belum pernah sama sekali Shalat Jum’at di sana tapi kalau Shalat lima waktu gitu sih pernah walau gak sering-sering juga.

Kurang lebih sekitar jam 11 saya bergegas berangkat ke sana supaya gak terlambat dan Alhamdulillah saya gak terlambat. Sengaja waktu saya bawa kamera DSLR ke Masjid sekalian niatnya habis itu pengen huntinghunting foto gitu deh.

Kondisi Masjid waktu itu sih cukup rame yaa, karena kan kalau Jum’at tuh biasanya lumrah kalau Masjid rame soalnya umat Muslim berbondong-bondong untuk Shalat Jum’at. Karena ribet harus ngeluarin kamera DSLR dan juga gak enak kalau ngeluarin kamera gede-gede gitu maupun kamera ponsel sekalipun pas Jum’atan, walhasil di momen itu gak ada satupun foto yang saya abadikan.

Dan di tengah-tengah sang Khutbah sedang berceramah tiba-tiba langit yang tadinya cerah menjadi gelap dan seketika itu hujan pun turun. Walau hujan turun tidak ada kata break dalam Jum’atan ini, ya iyal lah orang kita kan gak kehujanan juga.. hehe..

Oke kita skip aja cerita mengenai Jum’atan ini dan kita lanjut aja ke cerita setelah Jum’atan. Pada waktu setelah Jum’atan itu kampus UI masih diguyur hujan walau intesitas hujan sesuai Jum’atan itu gak gede banget cuma gerimis doang. Saya pikir hujan di waktu bakalan berhenti, akhirnya saya memutuskan untuk bergegas pergi meninggalkan Masjid niatnya mau cari spot yang bagus di sekitar UI buat foto-foto.

Eh gak taunya pas saya lagi jalan-jalan nyari spot pake motor, tiba-tibanya hujan turun agak deras. Saya pun segera bergegas memacu motor saya untuk mencari tempat berteduh dan saya menemukan halte bus yang kondisinya lagi gak terlalu ramai untuk tempat berteduh. Lumayan sih agak lama menunggu hujan, tapi saya sabar aja soalnya saya males hujan-hujanan.

Dan hujan pun sepertinya agak sedikit mereda, saya kembali bergegas beranjak pergi, dan tujuan saya di siang itu adalah saya mau ke toko buku Gramedia Depok. Yaa saya sih memang lebih senang berkunjung ke toko buku ketimbang harus ke mall gitu walaupun di mall kadang ada toko bukunya, cuma saya lebih seneng banget ke tempat yang isinya cuma toko buku doang. Soalnya kalau ke mall itu cuma nge-bete ini doang kalau misalnya cuma jalan-jalan dan gak ada kebutuhan mendesak yang mesti dibeli.

Biasa lah, saya ke toko buku sebenarnya cuma buat iseng doang, buat sekedar nyari-nyari ide dan sekalian beli buku kalau ada yang bagus dan harganya cocok, hehe.. Sampailah saya di sana dan langsung saya muter-muter liat-liat buku. Pertama saya liat-liat buku di area penjualan buku yang lagi obral murah, dan gak sengaja saya menemukan buku yang menurut saya bagus dan di cover buku itu tertera kalau buku itu buku best seller.

Buku itu berjudul “MATAHARIKU INDONESIAKU!” ditulis oleh Charles Adi Prasojo, buku ini berisi mengenai biografi dan  pemaparan beberapa gebrakan dan terobosan yang dilakukan oleh beberapa tokoh Indonesia yang menggucang dunia  yang diantaranya adalah Pak Dahlan Iskan, Pak Mahfud MD, Pak Gubernur DKI Joko Widodo (JOKOWI), Mas Sujiwo Tejo, Pak Anies Baswedan, Pak Denny Indrayana dan  Pak Abraham Samad. Berikut ini penampakan bukunya:

MEMBANGUN INDONESIA!
Cover bukunya lumayan bagus sehingga menarik perhatian saya atau meungkin pembaca lainnya 🙂

Saya lumayan tergugah untuk membacanya karena memang isi buku itu sangat inspiratif banget buat saya dan juga desain cover bukunya lumayan menarik perhatian saya serta saya juga memang mengagumi sosok Beliau-Beliau tersebut karena kerap kali saya membaca dan melihat di berbagai media tentang sepak terjang dan prestasinya, walhasil saya berniat banget untuk membelinya karena harga buku iitu juga di obral cuma Rp.15.000,- saja, gak mahal-mahal banget lah harganya. Saya niat beli cuma entar aja soalnya kan tempat buku yang diobral itu kan letaknya ada di lantai paling bawah di samping parkiran, saya masih mau liat-liat buku yang di bagian atas dulu.

Pas sampai lantai atas saya juga kepincut kepengen beli novel 99 Cahaya di Langit Eropa, cuma harganya gak sreg, akhirnya saya memutuskan untuk beli buku yang tadi aja. Intinya buku MATAHARIKU INDONESIAKU ini sangat saya rekomendasi untuk dibaca karena isinya tadi memang bagus banget dan pastinya menginspirasi kita untuk bisa berbuat seperti yang mereka lakukan, saya juga sedang membacanya baru sampai bahasannya Pak Jokowi di bab 2. Jadi bagi kalian yang pengen banget baca buku ini, gak ada salahnya meluangkan waktu sejenak buat mampir ke toko buku terdekat dan kesayangan kalian untuk membeli buku ini, atau kalau males beli juga bisa baca di sana siapa tau ada buku yang udah kebuka segelnya.

Sekian dulu yaa sederet tulisan saya yang saya tulis dari hari kemarin dan baru seleasi pagi ini, semoga tulisan-tulisan yang saya bagikan di blog ini bisa menginspirasi kalian supaya bisa menulis lebih baik dari saya. Dan mohon maaf kalau mungkin ada hal-hal yang dirasa kurang berkenan dalam postingan di blog ini. Saran, pesan dan kritik yang berkaitan dengan blog ini bisa kalian kirimkan melalui halaman Contact yaaa..

Semoga suatu saat nanti entah itu saya maupun kalian bisa menjadi sosok yang menginspirasi seperi para tokoh yang dibahas dalam buku tersebut, Amin.. Wassalam 🙂