debat-pasangan-capres-cawapres
Debat Capres 1

Assalamu’alaikum, selamat malam..

Barusan saya nonton debat capres dari awal sampai selesai, sayang banget debat capres putaran  terakhir ini agak molor dari jadwal karena nungguin Pak Jokowi datengnya telat yang aturannya mulai jam 20.30 WIB eh malah mulai lebih dari jam yang udah ditentuin. Adduhh Pak Jokowi pake telat segala sihh, debat kemaren udah telat eh sekarang telat lagi. Kalau saya sih udah lah mulai aja debatnya tanpa Pak Jokowi soalnya msyarakat udah gak sabar nunggu nih, orang telat mah gak usah di kasih hati, hahaha.

Debat capres berlangsung seru banget dari sesi ke sesi. Namun saya ngerasa di debat capres yang terakhir ini agak kecewa sedikit dan berasa kurang nonjok. Kenapa saya sedikit kecewa dan berasa kurang nonjok? Soalnya di beberapa sesi kedua pasangan capres dan cawapres malah ngebahas isu dan hal yang diluar dari konteks / tema debat pada saat itu. Di sesi tersebut mereka malah sibuk ngebahas dan ngeributin soal kata “MALING” yang bermula dari pertanyaan Pak JK kepada kubu PRAHARA tentang isu “MALING” yang berhembus yang sebenarnya hal itu kan memang harusnya gak dibahas panjang dalam debat saat itu karena memang bukan tema debat ngebahas maling.

Seharusnya mereka bisa menggali lagi gagasan mereka yang lebih konkrit lagi soal permalasahan lingkungan hidup dan energi yang memang menjadi salah dua dari tema debat pada malam itu. Saya mau share foto  facebook dari Greenpeace Indonesia:

10426860_10152373311684961_313097356395243553_n
Greenpeace Indonesia: Debat Capres-Cawapres malam ini membuat Umba sedih dan kecewa karena perlindungan lingkungan laut Indonesia rumahnya, tidak mendapat perhatian besar.

Ya mau dikata apa, debat capres sudah usai. Dan menurut saya waktu yang diberikan KPU untuk Debat masih kurang banyak, jadi nggak semua permasalahan ada bisa terangkat ke permukaan dalam debat. Namun siapaun pemimpinnya dan apapun pilihan rakyat Indonesia, mereka tetaplah pemimpin kita yang seyogyanya bisa menyelesaikan permsalahan yang ada khususnya bagi keanekaragaman hayati, flora dan fauna Indonesia.