Galau Hari Ini

Ah, kenapa sih kok judulnya galau? Rasanya gak enak banget ditelinga deh..

Ya, rasa – rasanya sih saya memang lagi galau.  Sekitar mendekati waktu Dzuhur saya berangkat ke kampus. Niatnya sih pas berangkat pengen bikin video dokumenter tentang keberangkatan saya dari rumah ke kampus yang biasanya memakan waktu hampir 20 – 30 menit-an, jarak yang menurut saya gak terlalu jauh.

Karena saya jalan ke kampus naik motor cuma sendirian akhirnya niat saya pengen bikin video dokumenter menjadi urung karena saya merasa ribet dan gak efektif kalau harus nyetir sambil megang kamera.

Jalan dari rumah menuju kampus lewat jalan Juanda dan Margonda Depok. Lalu lintas kota Depok siang itu terbilang ramai lancar. Dan Alhamdulillah saya sampai kampus dengan selamat. Ambil karcis parkir terus parkir motor di parkiran belakang kampus langsung deh menuju Quicky tempatnya Bang Dodi dan kawan sejurusan buka lapak dagang yang dulu diperuntukan buat tugas Wirauasaha semseter V  yang sampai sekarang masih bertahan. Lalu di sana saya memesan segelas cokelat panas sambil menunggu teman yang lain datang ke sana. Berhubung saya sedang menjadi mahasiswa tingkat akhir,  maka saat ini saya udah gak dapat lagi pembelajaran kuliah formal di kelas, jadi kalau ke kampus ya paling Cuma bimbingan aja sama dosen buat Tugas Akhir.

Akhirnya saya ketemu sama dua orang teman saya sekalian saya berbincang sama mereka mengenai Tugas Akhir  jurusan Periklanan, teman saya bilang kalau pembimbing TA saya sama dengan mereka. Berhubung jurusan Periklanan di kampus saya itu ada;ah jurusan baru dan saya adalah angkatan pertama di jurusan itu, bisa dibilang saya dan teman – teman belum memiliki gambaran secara pasti tugas yang harus kita buat itu seperti apa karena dosen gak ngasih refrensi TA punya kampus lain dan dosen cuma ngasih draftnya saja. Ya jadi saya dan teman – teman mencoba ngerjain TA sebisa dan semampunya dengan harapan bisa lulus semua. Ngeliat TA yang belum ada gambaran secara penuh dan katanya TA nya disuruh bikin marketing plan dari produk yang kita pilih, membuat saya jadi sedikit galau karena TA yang mau gak mau harus saya kerjakan demi kelulusan D3 saya.

Setelah kita tadi ngobrol santai, sepakat kita untuk beranjak pergi ke perpustaakan kampus buat sekedar ngaso sambil buka laptop. Sampai perpus juga binging mau ngapain, akhirnya saya jadi galau deh gara –  gara gak ada kerjaan.  Mau coba internetan pake wi-fi kampus, eh jaringannya gak mau terkoneksi, ya sudah lahmakin tambah galau dan suram aja siang itu.

Siang itu bisa dibilang siang yang cukup menggalaukan buat saya. Hingga akhirnya saya memutuskan untuk cepat pulang ke rumah dan malam hari ini saya putuskan untuk kembali meng update tulisan ini di blog saya. Oke deh, selamat malam semua, suka tidak suka dengan tulisan saya yang satu ini saya gak terlalu menghiraukan, kalau suka  ya syukur dan silahkan tekan tombol like di bawah dan kalau gak suka ya juga gak apa kok, hehehe.. Intinya saya cuma ingin berbagi pengalaman aja kok, hohoho.. Yang pasti saya ucapkan terimakasih sudah mau berkunjung ke blog saya dan meluangkan waktu sejenak untuk membaca tulisan saya. Salam 🙂

Advertisements

Selasa Malam

Selasa malam.. yap, mungkin baru sekitar satu jam-an  (sekarang sekitar jam 23.00 WIB) yang lalu saya sampai rumah di Cimanggis, Depok. Hari ini saya pulang agak malam karena tadi habis meeting kecil-kecilan di salah satu restoran cepat saji di Margonda, Depok yang membahas tentang projek film documenter yang akan saya garap. Saya sebut itu meeting walaupun yang mempercayakan projek pembuatan film documenter itu ke saya adalah teman SMA saya sendiri karena disitu kita sekalian brainstorming kecil-kecilan sambil nonton referensi film documenter yang saya unduh kemarin malam dari YouTube.

Dengan sangat terpaksa meeting-nya atau pertemuan saya dengan teman dilakukan di malam hari, karena dari pagi sampai sore saya tidak bias diganggu karena saya lagi melaksanakan program magang yang sekiranya bias membantu Tugas Akhir D3 saya di daerah Utan Kayu, Jakarta. Ya udah, dengan waktu yang telah di sepakati, kami pun bertemu kurang lebih Ba’da Isya di restoran tersebut. Untuk memenuhi target waktu Ba’ da Isya, saya pun selesai pulang magang jam setengah enam langsung jalan dari Utan Kayu menuju Depok. Dan seperti biasa, namanya juga Jakarta, perjalanan saya meuju Depok dirasa agak kurang lancar akibat padatnya volume kendaraan sehingga menimbulkan kemacetan di ruas jalan  yang saya lewati. Continue reading “Selasa Malam”